FacebookTwitter

Nyalon Bersama Kak Bantjik Salon

By on Jul 15, 2014 in Beauty, Diary

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Waktu gue dan Kak RG masih dalam masa pedekate (emangnya sempet pedekate? Kayaknya langsung jadian, deh!), gue langsung tau kalau dia itu adalah bantjik salon (baca: banci salon). Sengaja pake kata ‘bantjik’ yang merupakan ejaan lama, biar kesannya vintage banget kayak lagi hidup di zaman Soekarno-Hatta.

Psst, bantjik yang dimaksud di sini, bukanlah bantjik dengan arti kata yang sesungguhnya. Bukan berarti Kak RG itu jari kelingkingnya ngetril, cara ngomongnya melambay dan jalannya rapet banget kayak lagi pake kebaya pas wisuda. Bukan. Jelas bukan itu!

Bantjik yang dimaksud di sini adalah orang yang ngerti banget dengan dunia persalonan. Dia tau segala macam soal cat rambut dan ngerti berbagai macam gaya rambut. Ya, meskipun nggak semua hal soal rambut dikuasai kak RG, setidaknya dia ngerti dikit-dikitlah.

Dulu, pas dia masih deketin gue, dia sempet ngajak gue nge-date di Pizza Hut, Gajah Mada Plaza. Gue masih inget banget, waktu itu dia ajak pergi ngemil pizza malam-malam dan bikin OCD gue batal. Kak RG ini emang tega bikin anak orang gendut. Kalau Kak Deddy Corbuzier tau OCD gue batal, beliau pasti kecewa! Di resto itu ada kaca tembus pandang gede banget dan persis di seberangnya ada sebuah salon. Di kaca salon yang tembus pandang itu, banyak banget tulisan merek-merek cat rambut beserta jenisnya. Begitu melihat pemandangan itu, Kak RG langsung terpesona. Dia bagaikan melihat seperangkat PC dan keyboard yang selama ini digunakan untuk coding demi menghasilkan aplikasi baru.

“Ung, kamu kalau lagi di salon suka kagum dengan diri sendiri nggak?” tanya Kak RG dengan mimik muka cukup serius. Dahinya tampak mengerut bak dosen yang tengah mengajar kelas makeup di London School of Public Relations (LSPR).

“Nggak, tuh! Biasa aja. Cuma berasa keren dikit karena baru di-blow!”

“Kalau aku sih berasa jadi tambah keren karena kalau abis keluar dari salon, kayaknya semua orang langsung lihat ke arahku. Apalagi kalau abis cat rambut, semangat hidupku balik lagi,” bilang Kak RG yang selama ini warna rambutnya nggak pernah hitam.

“Di salon itu banyak jenis cat rambut bagus. Salah satunya Majirel. Aku suka banget! Warnanya bagus karena bisa berubah-ubah. Di dalam ruangan warnanya cokelat gelap. Kalau pas kena cahaya matahari, warnanya berubah jadi warna lain. Jadi agak terang, gitu,” lanjut Kak RG.

Gue nggak ngerti deh dia ngomong apa. Bukannya semua cat rambut kayak begitu, ya? Pikir gue dalam hati. Gue juga suka banget ngecat rambut, sih, tapi nggak pernah perhatiin merek dan jenisnya. Kebanyakan, gue lebih suka cat rambut sendiri di rumah biar irit. Yang penting gue lihat kotaknya bagus, mereknya meyakinkan dan warnanya seperti yang gue inginkan. Selama ini, hasil cat gue bagus juga, kok. Meskipun nggak seindah kerjaan tukang salon.

Dari situ, gue mikir kalau Kak RG itu orangnya cukup “nggak etis”. Kayaknya seru juga buat diajak ngelakuin hal-hal yang out of the box, seperti cobain warna rambut yang nggak etis, pake baju yang aneh-aneh dan lain-lain. Kalau dia bisa bertingkah yang abnormal, berarti cocoklah sama kehidupan gue super absurd.

Eh tapi, jangan-jangan dia beneran bantjik lagi? Kalau beneran habislah!

“Kamu pernah punya keinginan buat jadi cewek nggak?” tanya gue iseng.

“Nggak, sih. Eh, tapi pernah sih kalau lagi di salon abis warnain rambut. Aku pernah mikir, asyik juga kalau jadi cewek bisa ganti-ganti warna rambut,” katanya dengan mimik muka datar tanpa rasa berdosa sama sekali.

Hening…

Gue juga pernah sih kepikiran buat jadi cowok. Cuma punya keinginan buat jadi lawan jenis, kayaknya bukan indikator orang tersebut bantjik atau bukan. Sama kayak kalau kita punya keinginan buat jadi orang kaya secara instan. Belum tentu pada akhirnya, kita bakal ngerampok bank, kan? Gue sih tetep berpikir positif kalau Kak RG ini bukan bantjik. Mungkin aja Kak RG juga tengah berpikir positif dan berharap kalau gue juga bukan “bantjik”.

***

Ketika pacaran pun, Kak RG suka melakukan berbagai hal yang jarang dilakuin oleh cowok-cowok pada umumnya. Misalnya, pilihin gue baju yang sesuai sama gaya gue, baik itu baju yang etis, maupun yang nggak etis. Sampai pilihin gue warna rambut dan model rambut. Kak RG pun tidak pernah bosan mendengarkan keluhan gue soal rambut yang lama banget panjangnya. Bahkan, dia sampe mikirin model rambut apa yang cocok buat gue ketika panjang nanti.

Gue sih maklum aja kenapa dia begitu karena gaya rambutnya aja cukup nggak etis. Kak RG itu nggak kayak cowok-cowok pada umumnya yang doyan dicepak atau potong rambut model Kobochan. Itu lho, yang di kiri dan kanannya tipis banget, tapi tebal di tengah. Dia lebih suka model rambut cowok Jepang yang panjangnya medium atau gondrong sekalian kayak Samurai.

Dia pernah bilang kalau gantengin cowok dengan cara cepakin rambut, itu mah gampang banget. Nggak ada seninya. Sama kayak bikin cewek jadi cantik. Tinggal panjangin rambut doang. Kalau cewek rambut pendek bisa cantik, itu baru namanya seni. Tapi, bukan berarti Kak RG kalau pilih cewek patokannya berdasarkan rambut.

Soal memilih salon, Kak RG itu juga nggak sembarangan. Dia itu lebih teliti akan hal itu ketimbang cewek. Beberapa waktu lalu, dia curhat ke gue kalau dia lagi dilema memilih salon yang pas. Mau tau alasannya apa? Karena salon zaman sekarang jarang banget  yang pake razor (pisau cukur), bahkan hampir nggak ada.

“Emang kenapa sih, harus cari yang pake razor?” tanya gue sewot. Soalnya, ribet banget si Kak RG!

“Kalau pake razor, potongannya jadi lebih bagus tau. Pas udah panjangan, hasilnya bakal tetep bagus. Lebih mudah diatur. Kalau pake gunting biasa, udah panjang dikit, rambut langsung hancur.”

“Kata kamu yang jual pisau kayak begitu banyak. Beli aja! Terus bawa ke salon suruh dia potong pake itu!”

“Yang jago pake gituan itu jarang, Ung.”

Tuh, kan! Dia itu bantjik salon banget! Kalau gue sih nggak sampe segitunya. Kadang, gue bingung kenapa seolah-olah dia lebih terlihat seperti cewek ketimbang gue? Seharusnya gue yang lebih ribet dong? Untungnya sih, ketika Kak RG milih-milih salon, dia nggak sampe nge-drama, nangis dan guling-gulingan di lantai karena frustasi nggak nemu tukang gunting rambut yang jago pake razor. Coba kalau dia kayak begitu, mungkin gue bisa lempar permen ke mukanya, terus gue tinggalin dia di mal sendirian.

Suatu hari, Kak RG rambutnya udah gondrong banget dan jadi jelek banget bentuknya.

“Ini gara-gara nggak pake razor, Ung. Makanya bentuknya jadi jelek banget!” keluh Kak RG.

“Ya udah, mau coba ke salon Jepang yang di CP (Central Park) nggak?”

“Boleh. Besok temenin aku ya, Ung.”

“Iye.”

Udah capek-capek main ke CP buat ke salon Jepang yang terkenal itu, tapi hasilnya mengecewakan. Mereka nggak punya hair stylist yang bisa gunting rambut pake razor. Alatnya aja mereka nggak punya. Lalu, karena kami nggak pengin pulang dengan tangan hampa dan rambut gondrong, kami pun secara random berkunjung ke salon Irwan Team.

Begitu dicek, ternyata ada hair stylist yang bisa pake razor! Tentu aja kak RG seneng bukan main. Dia udah kayak abis menjuarai kejuaraan Dota tingkat kabupaten! Ketika itu, gue pun membayangkan Kak RG main ke salon pake atribut perang yang suka ada di Dota. Entahlah apa namanya itu.

Meskipun awalnya, dia harus debat sama si hair stylist karena si hair stylist enggan menggunakan razor. Gue baru tau, ternyata razor itu udah jarang dipake di salon-salon karena bisa bikin rambut jadi bercabang. Tapi, Kak RG nggak peduli akan hal itu. Malahan, menurutnya cabang itu bisa bikin rambut lebih bertekstur. Sumpah nggak etis banget pemikirannya! Cabang rambut itu kan musuh semua insan di dunia. Bahkan, bayi yang masih merah pun tau kalau cabang rambut itu bikin rambut nggak sehat.

Kak RG pun puas dengan hasil potongan si hair stylist yang mahir menggunakan razor. Kak RG pun sempat menyimpan kartu namanya. Kalau rambutnya udah gondrong, dia pengin balik lagi ke sana buat potong rambut. Dan yang nggak kalah penting, tidak lupa Kak RG mengecat rambutnya. Seperti biasa, rambutnya pasti kuning kecokelatan. Itu emang warna favorit Kak RG banget!

Tiga bulan kemudian, masa-masa ganteng Kak RG udah hilang karena rambutnya udah mulai berantakan. Tapi, menurutnya, rambut berantakan kali ini masih bisa diakali pake wax karena sebelumnya guntingnya pake razor. Jadi, masih agak bagusan gitu, deh. Tapi, tetep aja Kak RG cemas mendapati rambutnya berantakan. Cemas kayak anak gadis yang baru pertama kali datang bulan. Anak gadis yang kaget karena mendapati ada secerca darah di celana dalamnya. Bingung harus berbuat apa dan curhat sama siapa.

Biasanya sih, kalau anak gadis pertama kali dapat haid, dia langsung curhat ke ibunya. Kak RG pun langsung curhat ke gue. Mungkin karena dia udah menganggap gue seperti ibunya sendiri.  Kak RG pun menghubungi gue lewat Line.

Ung, please temenin aku nyalon pas Sabtu, ya!
Udah gondrong ye, Kak?
Banget, Kak! Apalagi sejak pulang ke  Kebumen kemarin. Gondrongnya makin parah!
Emang kalau tinggal di Kebumen, rambut cepet panjang, Kak?
Kayaknya sih, gitu. Mungkin karena udaranya lebih dingin. Please ya, Ung. Temenin aku nyalon. Nanti aq traktir qm nyalon.
Hahaha.. Oke kak!

Ya lumayan deh, ditraktir Kak RG nyalon. Kebetulan, rambut gue juga nggak jelas bentuknya kayak gimana. Meskipun gue lagi pengin panjangin rambut, tapi gue juga pengin rapihin bentuknya. Di-trim gitu, sekaligus potong poni biar keliatan awet muda. Soalnya, gue emang nggak cocok pake poni panjang yang dilempar ke samping gitu. Kalau model poni gue kayak begitu, gue jadi lebih cocok jadi pegawai bank atau jadi sekertaris kayak Susi. Itu bukanlah profesi impian gue. Gue lebih suka jadi kayak Carrie Bradshaw di Sex and the City yang kerjaannya jadi penulis dan jalan-jalan melulu.

Akhirnya, tanggal 12 Juli 2014 kemarin, hari penyalonan pun tiba. Tentu aja kami kembali ke pelukan Irwan Team, CP. Tempat di mana ada hair stylist yang jago banget pake razor. Tapi, Kak RG lupa siapa namanya. Udah gitu, kartu namanya juga udah ilang. Grr…

Untungnya sih, begitu melihat penampakan si hair stylist cowok berkaos ungu yang dibalut blazer putih, Kak RG langsung merasa dejavu. Ternyata, orang itu adalah mantan pacarnya Kak RG! Eh bukan deh, tapi hair stylist yang pernah potongin rambut Kak RG tiga bulan lalu. Ternyata namanya Edi.

Kak RG seperti sudah menemukan tambatan hatinya yang hilang. Sembari menunggu si hair stylist buka puasa, kami pun berdiskusi, buat menentukan potongan rambut seperti apa yang cocok buat gue. Kalau Kak RG sih udah tau mau potong rambut kayak gimana. Masih sama kayak yang dulu. Model rambut cowok Jepang yang poninya ke depan semua itu. Terus diacak-acak pake wax dan belakangnya sedikit panjang. Gue juga nggak ngerti sama nama model rambutnya.

“Kak, kayaknya akihhh kangen sama poni somplak kayak begini, deh,” kata gue sambil nunjuk salah satu model rambut dari majalah Jepang.

“Yang ini lebih ucul, Ung!” kata Kak RG sambil buka majalah Jepang yang satunya lagi.

Ini halaman yang dia buka. Yang menurut dia ucul (baca: lucu) itu, yang cewek ponian di kanan paling bawah.

salon1

“Kak, akihhh kan udah sering potong poni depan kayak begitu!” kata gue.

“Beda tau. Kalau yang ini tengahnya lebih pendek, kiri dan kanannya lebih panjang,” jelas Kak RG. Gaya ngomongnya udah kayak yang punya Irwan Team.

“Oh.. Iye juga, sih. Kalau yang kayak begini, akihh nggak bisa potongnya. Kalau yang cuma lurus doang atau somplak-somplak, akihh masih bisa.”

“Eh, tapi jangan potong kayak begini, deh. Takutnya muka kamu jadi gendut.”

Bangkek lo, Kak! Gerutu gue dalem hati.

“Gendut pala, lo! Cewek yang di majalah ini mukanya juga chubby, tapi cocok-cocok aja tau!”

“Nggak ngerti juga, deh. Nanti coba tanya sama Edi aja cocok apa nggak di kamu.”

“Okelah, Kak! Kalau belakang sama samping rambut mau diapain, ya, Kak? Akihh maunya yang agak nggak etis. Bosen rata melulu!”

“Di-layer aja kali, ya,” saran Kak RG dengan nada bijak.

“Ya udah, boleh, deh!”

“Kamu mau cat warna apa?”

“Akihh sih maunya merah, tapi trauma. Takut cepet ilang lagi kayak kemarin. Apa orange aja, ya?”

Kalau dipikir-pikir, warna orange juga bakal cepet ilang, sih. Kayak duit yang mampir di rekening, terus cepet banget abisnya, padahal lupa abis dipake buat apa aja.

“Ung, kalau warnanya orange, pilihan baju yang bisa kamu pake terbatas banget. Nggak semua warna baju bisa masuk kalau rambut kamu orange,” ujar Kak RG. Kali ini gayanya udah kayak fashion stylist. Padahal, gue aja nggak kepikiran sampe sana.

“Duh bingung, Kak!”

“Apa digelapin aja jadi cokelat tua?”
“Tapi, itu terlalu etis, Kak! Ya udah, liat nanti, deh. Kayaknya, rambut akihh catnya masih lumayan bagus.”

“Ya udah, nanti di-blow dulu aja. Terus kita lihat harus cat lagi apa nggak,” kata Kak RG dengan suara lemah lembut. Suara nyokap gue kayaknya kalah lembut.

Kak RG pun potong rambut duluan, terus lanjut dicat. Kali ini, pilihan warna rambut Kak RG nggak jauh beda dari kemarin. Cuma cokelatnya agak kemerahan aja. Malangnya, gue kudu nunggu beberapa orang lagi supaya dapet giliran potong rambut sama Kak Edi. Soalnya, si penjaga salon mikirnya, gue cuma temenin si Kak RG potong rambut. Jadi, nggak dimasukin ke daftar antrean. Kasian banget, ya! Beginilah nasib kalau punya pacar bantjik salon. Sementara, gaya gue lebih mengarah ke preman. Dunia ini tidak adil. Apakah preman nggak boleh nyalon sama sekali?

Setelah si Kak Edi kelar potongin rambut beberapa orang, gue pun dapet giliran potong rambut. Horeeee!! Sebelum si Edi cukur rambut gue, gue pastiin dulu bentuk poni yang pas buat gue. Gue pun kasih lihat gambar cewek Jepang yang pake poni nggak etis itu ke dia.

“Kak, gue mau belakang dan samping rambut gue dilayer, ya! Tapi, jangan dipendekin. Kalau poni gue diginiin bagus nggak?” tanya gue ke Edi.

“Bagus dong, cynnnnn! Jatuhnya jadi lucu malah,” kata Edi dengan gaya melambaynya.

Kak RG emang rada-rada bangkek, kan! Cuma dia doang yang parno muka gue jadi gendut. Gue ngedumel dalem hati. Kak RG nakut-nakutin aja. Sebagai bantjik salon, ternyata Kak RG belum sejago Edi yang kayaknya udah berpengalaman lama dalam hal pangkas-memangkas rambut!

“Btw, ini namanya poni bulan sabit,” papar Edi.

“Hah, bulan sabit namanya? Serius lo, Kak?”

“Iya. Liat aja bentuknya. Mirip bulan sabit, kan?”

“Ho.. oh… Iya juga, sih!”

Okelah, untuk ke depannya mungkin gue bakal terus setia dengan poni bulan sabit. Belum dicoba aja, gue udah naksir berat sama poni bulan sabit! Persis kayak abis menemukan cinta pada pandangan pertama.

Selama potong rambut, si Edi banyak ajak gue mengobrol.

Edi membuka percakapan dengan komentarin soal cincin kura-kura gede yang gue pake, ngomongin soal Pemilu kemaren sampe ngobrolin soal Kak RG.

“Cynn, cowok lo itu mirip Indra Brugman, ya!” bilangnya.

Indra Brugman dari Hongkong! Mukanya Cina Kota begitu! Pfffttt… Kata gue dalem hati sambil nahan ketawa.

“Masa?” tanya gue dengan muka pura-pura datar.

“Iya. Waktu pertama kali dia dateng, gue udah salah lihat. Gue pikir, itu Indra Brugman main kemari. Cuma bedanya rambutnya nggak cepak. Gue pikir si Indra ganti rambut.”

“Hahaha… Beda kali, ah.”

“Mirip, Say. Btw, emang cowok lo itu orang mana, sih?”

“Orang Jawa, Kak. Dari Kebumen dia.”

“Masa? Kok nggak kayak orang Jawa, ya. Lebih mirip kayak orang Korea, gitu. Tapi, emang kalemnya kayak orang Jawa, sih.”

Jangan-jangan, selama ini si Edi kira kalau Indra Brugman itu dari Korea. Mungkin, waktu muka Indra Brugman muncul di sinetron Jinny Oh Jinny di tahun 90-an, dia pikir itu serial drama Korea. Atau bisa jadi, waktu si Edi nonton serial drama Korea, dia pikir yang main itu Indra Brugman. Kayaknya si Edi banyak berhalusinasi karena kecapekan kerja.

Kalau mau potong poni bulan sabit, menurut gue dan Kak RG, di tengah-tengahnya itu harus lumayan pendek. Kalau nggak, ya, percuma. Bentuk bulan sabitnya nggak bakal keliatan. Setelah rambut gue kelar di-blow, gue suruh si Edi potong poninya lagi. Terutama di bagian tengah.

“Kurang pendek poninya, Say?” tanya Edi.

“Kurang, Kak. Dikit lagi, please,” dan Edi pun nurut.

“Masih kurang?” tanya Edi lagi.

“Boleh deh, potong lagi,” pinta gue. Maksudnya sih biar modelnya awet, jadi nggak perlu sering bolak-balik ke salon dalam waktu dekat. Emang dasar Cina nggak mau rugi, ya!

“Udah, segini aja, Cynnn! Gue cemas nanti lo jadi kayak orang oneng atau mirip Dora!”
Akhirnya gue berhenti minta dipendekin. Mendingan gue nurut deh sama tukang salon, daripada kena kutuk tujuh turunan. Setelah di-blow, hasilnya jadi begini.

salon12

Karena warnanya masih oke, jadi gue pikir, nggak usah cat dulu aja kali, ya. Lagian, keseringan cat rambut bikin rambut jadi makin rusak dan panjangnya lama. Mendingan, gue fokus pake shampoo kuda sampe rambut gue panjang dan gue cat rambut di bulan September aja. Mungkin sehari sebelum Kak Mastini ultah. So sweet banget, ya! Temen ulang tahun aja gue cat rambut! Kurang baik apa coba.

Oh ya, hampir aja lupa kasih liat penampakan si bantjik salon setelah rambutnya dipermak dan pake wax.

Dan tak lupa selfie dengan kakak bantjik salon.

Seperti itulah kira-kira, ketika gue menghabiskan waktu yang menyenangkan di salon bersama si bantjik salon kesayangan. Oh ya, dan tak lupa gue mengucapkan terima kasih kepada kakak bantjik salon yang udah traktir nyalon. Hahaha…

 Foto: Mariska, RG

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy