FacebookTwitter

Hasil Diet OCD (Obssesive Corbuzier Diet)

By on Jul 4, 2014 in Diary

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Waktu kecil, gue punya badan yang terbilang sangat ideal buat jalan di atas cat walk. Karena gue punya badan yang rata dan nyaris tanpa lemak. Saking ratanya tuh badan, semua orang yang lihat jadi kasihan. Bawaannya pengin kasih duit atau makanan. Coba kalau sekarang badan gue masih madesu kayak dulu, mungkin duit gue udah berlimpah kali, ya!

Udah gitu, gigi gue tonggos. Kalau saat itu gue kenal sama banyak dokter gigi, mungkin bakal banyak yang gemes buat pagerin gigi gue. Bisa kebayang kalau masa kecil gue dihabiskan langsung dengan behel? Pasti gue udah kayak cabe-cabean yang suka kebut-kebutan di sepanjang jalan Kemayoran, Jakara Utara. Dan kalau lagi jalan bareng nyokap gue, orang-orang suka tanya ke nyokap: “Anaknya cewek atau cowok?”

Beh, rasanya pengin sumpel mulut mereka pake barbelnya Agung Hercules! Andaikan saat itu Agung Hercules udah terkenal kayak sekarang.

Itu semua karena gue mengalami problema anak-anak yang cukup serius, yaitu cacingan. Cacing telah merampas kebahagiaan gue sebagai anak kecil karena udah bikin nafsu makan gue hilang dan kehilangan banyak bobot tubuh yang cukup drastis. Padahal, waktu masih bayi, badan gue montok. Siapa pun yang melihat, pasti gemes dan pengin banget culik gue. Kalau sekarang, boro-boro ada yang culik. Nyenggol aja nggak berani karena banyak yang bilang muka gue galak kayak preman di pasar Jatinegara.

@mariskatracy

Singkat cerita, masa-masa cacingan itu udah berlalu karena nyokap gue rajin kasih gue minum obat cacing setiap tiga bulan sekali. Dan nggak lupa kasih gue minum vitamin buat meningkatkan nafsu makan. Otomatis, nafsu makan gue pun bertambah dan berat badan gue jadi normal. Nggak kalah dengan pertumbuhan anak-anak yang lain. Bahkan, lama-lama jadi melebihi batas pertumbuhan anak-anak yang lain.

Waktu SMP, berat badan gue naik drastis dari 40 kg sampai 60 kg. Sampai-sampai nyokap gue menyesal udah kasih gue makan terlalu banyak. Mungkin saat itu, nyokap berpikir alangkah baiknya kalau asupan gizi gue disumbangkan aja untuk anak yang kurang mampu di luar sana.

Meskipun banyak yang bilang badan gue bongsor, gede, dan sebagainya, tapi gue merasa biasa aja tuh. Soalnya, temen-temen sekelas gue banyak yang badannya lebih gede, jadi gue merasa diri gue paling kecil di antara mereka. Hahaha..

Begitu gue jadi anak SMA, barulah gue merasa minder karena temen-temen gue badannya jauh lebih kecil. Gue bagaikan Godzilla di tengah-tengah kelinci. Dan gue pun mulai berusaha diet dengan cara nggak makan nasi sama sekali, nggak jajan sama sekali di sekolah dan makannya cuma di rumah.  Waktu itu, gue merasa gue kaya banget! Iyalah, gimana nggak kaya! Duit jajannya nggak pernah kepake. Tau gitu, dari dulu duitnya gue pake buat main forex atau investasi emas, ya!

Berat badan gue turun lumayan banyak, sih. 10 kg dalam waktu beberapa bulan gitu. Padahal nggak pernah olahraga. Kalau masih umur belasan kayak begitu, masih gampang banget buat turunin berat badan. Beh, semudah membalikkan telapak tangan.

Nggak makan nasi sama sekali, bikin gue jadi lemes dan males buat ngapa-ngapain. Pastinya, gue jadi kangen banget sama nasi! Lama-lama, gue pun bosan sama diet kayak begitu. Lalu, gue pikir, gue kan udah kurus banyak. Gue boleh dong makan nasi lagi? Gue juga mau makan enak kayak dulu. Bisa makan nasi padang dan lain-lain.

Akhirnya, pola makan gue kembali normal. Makan nasi kayak orang Indonesia pada umumnya. Bahkan, cenderung lebih banyak. Makannya kayak orang balas dendam karena udah nggak makan nasi selama tiga abad. Dan itu jelas bikin berat badan gue naik lagi dan gemuk seperti semula.

Hidup itu seperti roda yang berputar. Kadang kita berada di atas, kadang berada di bawah. Sama halnya dengan bobot tubuh. Kadang gembrot, kadang kurus. Waktu kuliah, gue juga sempet gembrot dan pengin menguruskan badan lagi.

Apalagi, ketika itu gue sempat masuk MLM dan pake produk buat kurusin badan. Ada protein dan vitamin buat bakar lemak. Gue jalanin program diet yang dikasih dan pake produknya dengan rutin. Berat badan gue turun lagi 10 kg. Jelas gue senang banget! Tapi, lagi-lagi gue lupa sama daratan. Gue makan banyak lagi, nggak pake produk itu lagi dan gue gemuk lagi kayak semula. Pengin lagi sih kurusin badan pake produk-produk tersebut, tapi rasanya males karena harganya lumayan mahal.

Lama-lama gue capek dengan pola hidup kayak begitu.  Gue benci banget dilahirkan dengan gen tubuh yang jelek kayak begini. Kalau kata orang namanya gen endomorph. Berhenti diet dikit, langsung gemuk. Padahal, nyokap dan bokap gue itu nggak gemuk. Nyokap gue itu sebelum nikah beratnya cuma 45 kg. Setelah melahirkan dua anak, badannya bisa kembali langsing dengan mudahnya.

Dan diet yoyo yang selama ini gue jalanin, terus berjalan sampai gue kerja. Bahkan, sampai di titik tertentu, gue makin merasa susah banget buat turunin berat badan. Kok dulu waktu masih agak mudaan gampang banget, ya, nurunin berat badan? Tinggal kurangin makan dikit bisa langsung kurus. Sekarang, makan cuma dikit aja langsung gemuk. Apalagi, gue punya hobi yang cukup nggak etis, yaitu mengikuti kejuaraan makan di mana-mana dan lumayan sering menang!

Ketika gue kerja, kira-kira beginilah gedenya badan gue. Ya, kadang kurus, kadang gemuk. Kurusnya sebulan, gendutnya bisa tiga bulan, begitu pula seterusnya. Tergantung kondisi duit juga kali, ya! Kalau lagi kaya, jadi gemuk. Kalau lagi kere, kurusan lagi.

Semua cara udah gue lakuin. Mulai dari yang paling sehat, yaitu gym. Gue gym dan berat lumayan turun walaupun cuma dikit. Terus, gue juga sadar kalau gym aja nggak cukup, tapi juga harus mengatur pola makan. Gue ikutin tuh pola makan ala ahli fitness. Setelah gue ikutin, kok kayaknya susah banget, ya! Makanannya itu harus yang sehat banget, kayak beras merah, protein, dada ayam dan lain-lain. Sementara gue doyan banget makan enak. Gue cuma bisa toleransi buat makan beras merah. Karena kalau diikutin semuanya nggak bakal bisa. Nyokap gue bisa repot waktu masak.

Saking depresinya, gue juga pernah minum obat kurus yang mereknya cukup terkenal itu. Berat badan gue turun cepet banget, sih, tapi efek sampingnya luar binasa. Mulut pahit terus, cepet haus, dikit-dikit keringetan, bahkan sempet nggak mens selama tiga bulan (kayaknya sih gara-gara tuh obat laknat). Dan akhirnya, gue hentikan semua itu dan berat badan gue naik lagi. Malahan bertambah berat. Bisa mencapai angka 65 sampai 67 kg.

Karena efek sampingnya lumayan najis, akhirnya gue hentikan semua itu. Apalagi setelah denger ada yang berak darah abis minum obat itu. Masya Allah, kok mau berak aja susahnya sama kayak lahiran sampe berdarah segala?  Bahkan, ada juga lho yang meninggal karena kurang cairan. Astaga. Amit-amit, Kak!

Sampai situ perjuangan gue dan akhirnya gue angkat bendera putih. Gue capek banget diet-dietan. Mendingan gue fokus jadi juara makan aja. Toh, masih banyak cewek yang bobotnya lebih berat daripada gue. Di atas langit masih ada langit. Kalau kata Cherrybelle, kamu cantik.. cantik.. dari hatimu.. Pretttt! Dengan kata lain, gue pake prinsip just be your self. Terima diri aja apa adanya. Terima apa pun yang nggak bisa gue ubah. Kalau orang lain nggak mau terima, ya, udah cuekin aja.

Sebenernya sih, badan gue dibilan gendut banget sampe obesitas juga nggak. Cuma gue merasa alangkah lebih baik kalau gue bisa lebih langsing karena kayaknya hidup bakal lebih mudah dan menyenangkan. Badan lebih sehat, gerakan tubuh lebih gesit dan cari baju juga lebih gampang.

Nggak munafik, gue bisa bilang kalau badan lo bagus, cari pacar juga lebih gampang. Sekarang gue tanya deh, emangnya lo orang mau punya pacar yang badannya gendut banget? Pasti jawabannya nggak mau. Sorry to say, mungkin kalau dapet yang gendut banget, itu karena terpaksa dan nggak ada pilihan.  Karena gue susah banget kurusin badan, setidaknya sih gue berharap badan gue nggak makin gemuk dan jangan sampe melebihi batas normal. Sukur-sukur kalau bisa kurus lagi. Ya, gue sih masih berharap masih ada cara lain yang lebih bagus buat kurusin badan. Meskipun kedengerannya mustahil banget, ya!

Ketika gue udah pasrah, jawaban pun tiba-tiba datang. Di bulan Agustus 2013 kemarin, OCD (Obssesive Corbuzier Diet) yang dipopulerkan oleh Kak Deddy Corbuzier baru jadi tren di Indonesia, tapi gue nggak tau apa-apa. Gue jadi malu dengan diri sendiri. Harusnya kan, sebagai orang media, gue tau hal beginian duluan, tapi gue baru tau hal ini di bulan September dari Kak Susi. Kak Susi nyaranin gue buat coba diet OCD. Katanya bagus banget dan banyak yang berhasil, termasuk Kak Erwin (adiknya Susi).

Kalau dipikir-pikir, jasanya Susi itu sangat besar dalam hidup gue. She’s my truly best friend. Temen pertama yang gue kenal waktu SMA, ya, si Kak Susi ini. Gue bisa magang di website musik karena tau infonya dari dia. Gue bisa punya pacar kayak sekarang, salah satunya karena jasa si Susi ini. Emangnya si Susi yang kenalin? Nggak sih. Panjang ceritanya kalau diceritain di sini. Bahkan, Susi yang kenalin bedak ketek yang bagus ke gue. Kalau mau diinget-inget lagi, masih banyak jasa Susi yang tidak bisa disebutkan satu per satu. Gue udah kayak lagi pidato abis menang Grammy Award, ya! Tapi, ucapan terima kasihnya buat Susi semua.

Inilah foto gue bersama Kak Susi. Mungkin lo orang nggak asing karena sudah pernah liat muka dia di post-post sebelumnya. Hehehe..

BFF Mariska & Suzie

Akhirnya, gue search di Twitter dengan hashtag #OCDivers. Betapa kagetnya gue karena banyak yang cerita kalau OCD mereka berhasil. Turunnya pun banyak dan cepet banget! Padahal, mereka nggak menghilangkan menu kesukaan mereka sama sekali. Dengan kata lain, lo bisa makan apa aja kalau ikutan OCD. Mau makan nasi padang boleh, mau makan sate babi boleh, asalkan nggak rakus dan berlebihan aja. Yang diatur cuma jam makannya aja.

Jadi, OCD itu sebenernya bukanlah metode diet terbaru abad ini. Diet macam ini udah dilakuin sejak lama oleh orang-orang China, terutama para bhiksu. Si Kak Deddy bisa tau diet jenis ini gara-gara beberapa tahun lalu, pernah main ke Hongkong dan kenalan dengan seorang supir yang dulunya pernah berprofesi sebagai biarawan. Supir tersebut punya perawakan kayak umur 40 tahun dan berat badannya ideal, padahal umurnya 70 tahun. Rahasianya cuma satu. Dia rajin banget puasa.

Metode diet ala bhiksu tersebut dipopulerkan sama Kak Deddy di Indonesia dengan nama OCD. Begini cara kerjanya, di OCD itu kita boleh makan minimal tiga jam setelah bangun tidur. Misalnya, kalau bangun jam 8 pagi, berarti baru boleh makan minimal jam 11 pagi. Lebih siang dari itu juga nggak apa-apa. Lalu, pilihlah jendela makan disesuaikan dengan kondisi tubuh. Ada yang 8 jam, 6 jam dan 4 jam.

Jadi begini, kalau misalnya lo ambil jendela makan 8 jam, berarti lo bisa makan apa aja dalam 8 jam, sisanya puasa (cuma boleh minum air putih dan teh tanpa gula). Nggak boleh masukin kalori sama sekali. Misal, lo mulai makan jam 12 siang, berarti lo berhenti makan di jam 8 malam. Abis itu sisanya puasa. Besoknya begitu lagi. Mau mulai makan di jam yang lebih siang atau sore juga nggak masalah. Kalau udah kuat dan terbiasa, ambillah jendela makan yang lebih singkat, yaitu 6 jam atau 4 jam.

Nah, sekarang Kakak yang tes kalian, ya! Misalnya, kalian ambil jendela makan 6 jam dan baru mulai makan jam 3 sore, berarti tutupnya jam berapa? Kalau kalian jawab jam 9 malam, berarti kalian cerdas! Huahahahah.. Gaya gue udah kayak guru TK atau sekolah Minggu belum? Atau udah berkharisma bagaikan pahlawan wanita Raden Ajeng Kartini? Ah, sudahlah abaikan aja.

Pas pertama kali cobain OCD, rasanya agak aneh karena dulunya, gue terbiasa dengan makan pagi. Begitu melek, langsung cari sarapan. Emang hidup gue duniawai banget, sih. Nggak bisa lepas dari makanan dan kedagingan. Begitu gue jalanin OCD, pastinya di pagi hari, gue langsung laper berat. Tapi, itu cuma di awal kok, lama-lama jadi terbiasa nggak makan pagi. Ternyata, orang kalau nggak makan pagi juga nggak mati, kok. Nggak ada yang salah dengan nggak makan pagi. Yang salah adalah kalau lo telanjang di depan umum.

Di hari pertama OCD, gue cobain jendela makan 6 jam karena menurut gue jendela makan 8 jam kok terlalu cupu, ya? Anak kecil juga bisa, kalau kata Kak Deddy. Jendela makan 6 jam bisa gue jalani selama dua hari dengan baik. Keesokan harinya, gue langsung ambil yang 4 jam. Begitu pula seterusnya. Karena makannya cuma 4 jam, jadi sisanya dijalani dengan kelaparan, terutama di tengah malam, tapi lama-lama badan bakal terbiasa. Lama-lama kebal dan nafsu makan berkurang. Itu karena ukuran lambungnya udah mengecil. Dengan mengecilnya lambung gue, gue merasa bahwa hati gue makin besar. Dengan kata lain, Uung itu adalah anak yang berbesar hati menghadapi kenyataan hidup. Aihhh, sedap!!

Bahkan, lama-lama gue bisa ambil puasa 24 jam! Dengan kata lain, gue cuma makan sekali dalam sehari. Lho, emangnya boleh, ya? Boleh banget! Asalkan lo orang udah terbiasa dengan jendela makan 4 jam. Jadi, puasa panjang kayak begitu nggak jadi masalah dan berat badan pun turun jauh lebih cepat. Alhasil dalam waktu sebulan, berat badan gue turun dari 65 ke 59 kg. Padahal, gue jarang banget olahraga. Hihihi.. Ya ada sih olahraga, tapi nggak rutin. Paling yang gue lakuin itu cuma O7W (OCD 7 minutes Workout), angkat barbel, main hulla hoop dan sesekali jalan kaki. Nggak pergi ke tempat gym sama sekali karena takut digangguin bencong. Mungkin ada yang bertanya, O7W itu olahraganya kayak gimana, sih? Panjang buat diceritain. Sekali lagi, semuanya lengkap di www.readyforfit.com.

Ini foto-foto gue di bulan Oktober sampe Februari 2013 kemarin. Meskipun kayaknya angka 59 kg itu kelihatannya masih berat banget, ya, tapi penampakan badan gue udah jauh lebih mengecil. Mungkin karena badan gue banyak ototnya. Jadi, kalau mau tau lo kurusan apa nggak, lebih bagus lihat kaca, ketimbang timbangan. Karena kalau otot nambah, kemungkinan angka di timbangan nggak turun, tapi badan lo terlihat makin kecil. Jadi, jangan takut berotot! Hidup Otot!

Sejak mengalami perubahan bentuk tubuh, hidup gue juga berubah. Kalau dulu, gue cuma pede mamer foto selfie di Instagram. Nggak pede foto sampe bawah karena layar hapenya nggak muat. Kalau sekarang, mau foto ala #ootd (outfit of the day) yang harus foto dari atas sampe bawah sehari 10 kali pun nggak jadi masalah. Asalkan yang follow gue bisa tetep tabah melihat foto gue yang muncul setiap setengah jam sekali.

Selain itu, gerakan gue jadi jauh lebih gesit, secepat ninja. Suwer! Kalau yang ini gue nggak bohong sama sekali. Waktu itu, gue sempet pergi nongkrong sama Kak RG, Sherly, Willy dan kawan-kawan lainnya. Lalu, si Sherly pulang anterin gue sampe rumah. Pas udah sampe, gue langsung ucapin thank you dan ucapin salam perpisahan sama mereka. Gue langsung buka pintu, turun dari mobil dan lari sampe gang rumah. Seketika itu pula, bayangan gue hilang dari hadapan mereka.

Pas udah masuk kamar, gue langsung cek hape dan ada Line dari Kak RG. Yaelah baru juga ketemu beberapa menit yang lalu udah langsung nge-Line aja!

Ung, udah sampe rumah?
Yaelah, td kan lo orang yg anter gw ke rumah. Harusnya juga gw yg tanya kalian uda sampe blm?
Bkn begitu, Ung. Soalnya tadi km tiba2 ilang dari mobil. Sherly aja sampe kuatir. Takutnya km diculik.
Masya Allah, diculik pala lo, Kak! Hahaha.. Gerakan ane emang cepet bgt tau. Bukan diculik.
Iya kak, kayak ninja! Ya udah deh, kabarin Sherly jg aja blg uda di rumah.
Oke. Sip.

Setelah gue merenungkan percakapan di Line itu, gue kok jadi bangga dengan diri sendiri, ya! Gue nggak menyangka bisa bergerak secepat kilat bak ninja di film-film! Duh, rasanya pengin cek Sista-sista di Instagram. Kali aja mereka ada yang jual baju ninja buat dipake sehari-hari. Kayaknya gue cocok deh, beragaya ala ninja modern!

Lalu, apakah Kak Uung sudah berhenti lomba makan karena sudah berubah imej? Tentu tidak! Karena ketika masa-masa gue kurus, gue juga memenangkan beberapa perlombaan makan, kok. Seperti lomba makan wasabi, lomba makan bakmi Naga, lomba makan steak dan lomba makan nasi goreng pedas. Meskipun setelah lomba, gue harus menambah jam puasa gue menjadi lebih panjang untuk membuang lemak.

Di bulan Maret 2014 kemarin, gue juga sempet foto studio di Muse, Kelapa Gading. Ketika itu, berat gue udah menginjak angka 57 kg. Keren nggak? Uda mirip yang di video klip Coke Bottle belum? Mungkin ini versi replikanya kali, ya. Cola Bottle. Hahaha..

Seperti itulah kira-kira hasil OCD saya selama ini, Kakak-kakak. Semoga bisa menginspirasi lo orang. Btw, mungkin di antara lo orang masih banyak yang bingung dan bertanya-tanya. Baiklah, akan gue buka sesi tanya jawab.

Q & A

Q: Kak Uung, kenapa sih OCD itu dietnya harus puasa?

A: Karena makin tua, terutama di umur 26 tahun ke atas, kadar HGH (Human Growth Hormone) seseorang itu udah menurun. Makanya, orang jadi susah kurus, meskipun udah diet mati-matian. HGH itu adalah hormon yang bikin orang tampak awet muda dan berotot). Salah satu cara buat ningkatin HGH adalah puasa. Makanya, dengan OCD yang rutin, maka HGH pun ikutan naik. Badan jadi kencang, berotot dan bisa bikin perawakan makin muda.

Q: Sekali-kali cheating pas OCD boleh nggak, Kak?

A: Boleh-boleh aja. Tapi, kalau masih gemuk banget, ya, jangan sampe cheating sama sekali. Pas badan udah ideal, sesekali boleh cheating, asal nggak sering. Ibaratnya begini, lo udah nabung selama 10 tahun dan udah kekumpul duit 5 miliar. Terus duitnya mau dipake buat beli emas 100 gram. Boleh nggak? Ya, jelas boleh-boleh aja. Toh, duitnya udah banyak. Asal, beli emasnya nggak setiap hari supaya duitnya nggak cepet habis. Begitu pula dengan OCD. Kalau gue sih nggak membiarkan diri gue cheating lebih dari empat kali dalam sebulan.

Q: Emangnya kalau kebanyakan cheating bisa gemuk lagi, Kak?

A: Bisa bingit! Semua jenis diet juga begitu. Kalau nggak dijadikan gaya hidup, bisa gemuk lagi. Kayak yang gue alami sebelumnya. Kalau gue sih selamanya bakal tetep OCD. Gue udah nyaman banget lakuin OCD ketimbang jenis diet lainnya soalnya nggak ribet. Nggak perlu hitung kalori, bisa makan apa aja asal nggak berlebihan dan tinggal atur jam makannya. Soalnya, gue bukan tipe orang yang rajin makan protein, oatmeal, dada ayam dan sejenisnya.

Q: Terus bikin jadwal mens berantakan nggak, Kak?

A: Malah bikin lancar. Gue nggak pernah telat datang bulan sejak OCD.

Q: Kalau buat yang sakit maag gimana? Boleh OCD nggak?

A: Boleh banget. Gue punya temen yang sakit maag. Begitu dia OCD, maagnya malah sembuh, tuh. Begitu dia rehat dari OCD, malahan maagnya kambuh.

Btw, kok gue jadi bikin pertanyaan sendiri, terus jawab sendiri. Kayak orang gila, ya! Okelah, gue rasa cukup sudah Q & A soal OCD. Kalau misalnya ente-ente pada punya pertanyaan yang lain, silahkan bertanya pada daku. Kemungkinan gue bisa menjawabnya dengan baik dan benar bagaikan tengah mengikuti debat capres. Hahaha…

Akhir kata, gue ucapin terima kasih untuk Kak Deddy Corbuzier yang sudah memperkenalkan diet yang paling menyenangkan ini! Biar Tuhan yang membalas jasa-jasanya. God bless you!

mariskatracy-rockOh ya, kalau pengin tahu pengalaman Kak Uung angkat barbel, kalian bisa baca di sini. Gue juga pernah pake timbangan super canggih buat mengetahui seperti apa komposisi tubuh gue.

Bukan cuma gue yang berhasil ngelakuin OCD, tapi Harianto Fei, si pemilik bisnis Bakmi Siantar Kofei yang fenomenal itu juga berhasil lakuin OCD, lho. Kalian bisa baca pengalaman OCD Ko Fei di tip-tip OCD Ko Fei.

kofei3Foto Ko Fei before and after OCD

Foto: Mariska, Muse

Diet OCD (Obsessive Corbuzier Diet)

Diet OCD (Obsessive Corbuzier Diet)
9.25

Kemudahan

9/10

    Penurunan Berat

    9/10

      Biaya

      10/10

        Kesehatan

        9/10

          Pros

          • Bisa makan apa aja. Nggak ada pantangan dan nggak perlu hitung kalori.
          • Turunnya lumayan cepet dan banyak.
          • Biaya murah karena nggak perlu beli suplemen atau makanan khusus.
          • Betah dijalani lama-lama, karena nggak terlalu sengsara.
          • Bisa menyembuhkan sakit maag, menurunkan kadar gula darah, dan membuat mens jadi teratur.

          Cons

          • Kalau cheating terlalu lama, bisa kembali gendut. Dan gendutnya lebih parah.
          • Terikat pada jam makan, jadi agak repot ketika diajak jalan-jalan bareng teman di luar jam makan.
           

           

          Top

          Makasih udah baca sampai selesai kak!

          Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

          mariskatracy-rock

           

          The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy