FacebookTwitter

Tragedi Pijat Berdarah

By on Jun 28, 2014 in Diary

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Pergi ke panti pijat pastinya bakal jadi kegiatan yang paling menyenangkan. Soalnya, kegiatan pijat bisa dibilang merupakan “wisata” yang bisa bikin badan rileks, jiwa tenang dan peredaran darah lancar.

Selain itu, gue juga kagum dengan profesi pemijat karena menurut gue sih, pemijat itu sudah sekelas guru yang sering dibilang sebagai pahlawan tanpa tanda jasa. Pemijat itu nggak kalah sabar dibandingkan guru karena pemijat itu bisa melakukan metode pijat yang sama secara berulang-ulang terhadap orang-orang yang berbeda.

Bisa dibayangkan kalau gue yang jadi pemijat? Pasti bakal bosan banget! Setiap hari kerjaannya cuma muter-muterin tangan di badan orang, ambil obat gosok, puter-puterin tangan di badan orang lagi, dan begitu seterusnya sampai muak dan akhirnya muntah beneran. Karena setiap kali makan ayam kremes pake tangan, pasti yang kecium duluan bau obat gosok, atau bau badan orang ketimbang sedapnya ayam kremes.

Dan menurut ogut, pijat itu nggak dosa. Asalkan pijatnya di panti pijat yang bener. Yang dosa itu adalah pijat di panti pijat plus-plus. Gue belum pernah coba mampir ke panti pijat plus-plus, sih. Dan nggak tahu deh, definisi plus-plus yang dimaksud itu kayak gimana. Apakah harganya yang plus, atau jumlah pemijatnya yang plus (lebih dari satu orang), jadi yang satunya pijat beneran, yang satunya lagi pijat bagian “tertentu”. Hahaha…

Atau bisa jadi, pemijatnya cuma satu, tapi multi-tasking banget. Pijatnya awal-awal normal, tapi lama-lama tangannya menjalar ke bagian tertentu dan bikin satu badan orang itu jadi “kesurupan”.

Nah, karena gue sudah lama nggak dipijat, makanya gue pergi panti pijat yang NON plus-plus tanggal 25 Juni 2014 kemarin. Gue udah pernah cek di Google mengenai panti pijat tersebut dan tanya-tanya ke temen. Nggak ada satu pun yang bilang kalau tempat itu plus-plus dan aneh-aneh. Okelah, sikat hajarlah!

Lokasinya deket banget banget sama rumah gue yang konon berada di daerah Mangga Besar, Kota dan sekitarnya. Tempat tinggal boleh di daerah maksiat, bray! Tapi, kalau boleh milih tempat pijat, gue milih yang paling kudus dong.

Nggak usah sebut nama panti pijatnya kali, ya. Tapi sebagian besar orang, kayaknya udah pada tahu tempat pijat yang gue maksud. Pas mampir ke depannya, beh, suasana pecinannya begitu terasa. Pintunya merah, ada totol-totolnya persis kayak pintu gerbang di perumahan China zaman dulu. Gue juga Cina (Kota) tapi untungnya pintu rumah gue nggak gitu-gitu amat, deh. Dalemnya juga bagus, bersih dan aromanya Cina banget!

Gue milih terapis dari China asli. Harganya itu Rp 220 ribu (udah termasuk PPN 10%) buat pijat selama 70 menit. Gila, berasa sombong banget, deh, pilih terapis langsung dari China yang harganya jauh lebih mahal ketimbang terapis lokal.

Pas masuk ke ruangan pijat, ye, gue langsung disambut sama Cici-cici asli China dengan bahasa Mandarin.

“Ni hao,” sapa si Encik.

“Ni hao,” balas gue lancar.

Lalu, si Encik itu mengeluarkan ribuan kata dalam bahasa Mandarin. Dan gue nggak ngerti dia ngomong apa. Maklum, dulu les Mandarinnya nggak tuntas dan serius. Jadi malu sama muka sendiri!

Mungkin dia pikir, gue ngerti dia ngomong apa karena muka gue kan muka Cina pedalaman dan bisa dipermak jadi Korea, kadang juga bisa jadi Jepang. Tergantung kebutuhan aja, sih.

Gue cuma bisa membaca bahasa tubuh si Encik. Dari bahasa tubuh tersebut, gue tahu si Encik suruh gue buka baju, tanpa lepas celana dalam dan suruh gue pake boxer lagi yang udah disediain sama dia. Motif boxernya itu Burberry, bray! Pasti harganya mahal! Jadi pengin bawa pulang ke rumah diem-diem.

Kemudian, gue disuruh tengkurep di atas ranjang. Bagian atas ranjang itu ada lobangnya buat taroh muka pas lagi tengkurep, jadi lo masih bisa napas meskipun lagi tengkurep. Canggih, ya! Tapi, menurut gue sih masih kurang canggih karena nggak ada lobang buat menyanggah dada! Kebayang kan kalau jadi cewek dan punya payudara? Pasti nggak enak banget rasanya waktu tengkurep! Kayak ada beban yang berat gitu! Pas saat-saat kayak begitu, gue berasa jadi cowok lebih enak. Hidupnya lebih simpel karena nggak usah mikir mau taroh payudara di mana ketika dipijat.

Dan seketika itu pula, penyiksaan pun dimulai! Kok disiksa? Bukannya pijat itu enak? Enak pala, lo! Pijat kemarin itu, ya, lebih menyiksa daripada siksaan ibu tiri di zaman Siti Nurbaya. Si Encik China asli itu yang kayaknya jago kungfu itu, terus mendaratkan tangannya di punggung gue kayak orang lagi cuci baju!

Gue mau bilang sakit, tapi takut dia nggak ngerti apa yang gue omongin. Gue mau bilang ‘hen thung’ (sakit dalam bahasa Mandarin), tapi lidah gue kok keluh, ya. Kayak dihipnotis. Si Encik pun tiba-tiba peka karena melihat tangan gue terus bejek-bejek selimut dan terus-terusan mengangkat kaki gue.

“Saki, ya?” ucap si Encik tanpa huruf ‘T’ di belakang dan logatnya Cina banget. Ya iyalah, emang dia orang Cina!

Monyong! Ternyata dia bisa bahasa Indo dikit-dikit. Tau gitu, ngomong aja sakit dari awal. Kata batin gue.

“Iya. Sakit!” keluh gue.

“Lehernya kelas, sih,” katanya lagi sambil cadel-cadelan.

Dan gue pikir dia pengertian dan mengurangi tenaganya, tapi ternyata gue salah. Dia sama sekali nggak pengertian! Kalau pacaran, kayaknya relationship dia nggak bisa bertahan lama, deh. Si Encik terus-terusan menyiksa badan gue kayak nyiksa babi yang sebentar lagi mau dikurbanin di malam Shincia.

Abis disiksa, pijatannya jadi lumayan enak dikit. Mungkin karena gue udah mati rasa dengan rasa sakit akibat pijat. Tapi, enaknya cuma sebentar karena si Encik berhenti memijat dan gue pikir sesi pijat selama 70 menit udah kelar. Rupanya nggak gitu, dong karena masih ada lanjutannya.

“Hen tuo fung (banyak angin). Kamu masuk angin. Mau dikop nggak?” tawar si Encik.

Gue bingung, kok dia bisa tahu kalau gue masuk angin? Emangnya dia peramal? Gue baru bisa mikir, dia kan terapis jadi udah biasa kali, ya, ketemu orang masuk angin, jadi ngerti gini-ginian.

“Ya udah boleh, deh dikop,” kata gue nggak mikir panjang.

Gue pernah denger soal kop, sih. Biasanya orang sebutnya bekam. Jadi punggungnya dikasi semacam alat buat sedot angin gitu. Gue pikir, boleh deh sekali-kali dikop!

Dan kop a.k.a bekam itu nggak seindah yang gue bayangin. Sakit banget, bray! Sakitnya itu kayak daging-daging punggung lo disedot sama makhluk dari alam gaib. Panas pula! Sakitnya berkali-kali lipat daripada pijat barusan.

“Auwww! Sakit! SAKIT!” teriakan gue makin menjadi-jadi dan si Encik cuek aja. Dia tetep menambahkan jumlah kop di badan gue. Abis ditempelin tuh kop di punggung, pantat dan tangan, kopnya nggak langsung dilepas dong. Dibiarinin dulu sebentar sampe mendidih selama beberapa menit dan akhirnya mati rasa. Sampe lupa apa itu namanya sakit.

Untungnya, si Encik nggak lupa mencabut semua kopnya dan gue disuruh berbaring kayak biasa. Penyiksaan dada tengkurep kelar karena disuruh baringan normal, tapi pas baring normal, beh, punggung gue yang bekas dikop itu jadi sakit semua karena diteken. Ini sih namanya siksaan tanpa akhir. Gue berasa dijebak, woy! Dulu kayaknya pijat di tempat lebih murah rasanya enak banget! Ini kok bayar mahal malah disiksa sama masokis!!

Rasanya pengin banget teriak di depan muka dia: ‘Woyyy, kita sama-sama Cina! Please bantu-bantu Cina!’.

Abis itu muka gue, tangan dan kaki dipijat. Rasanya agak rileks, tapi ya itu, cuma sebentar. Dan udah selesai katanya. 70 menit udah berakhir begitu saja.

Akhirnya kelar juga! Masya Allah. Gue pun bisa bernapas lega. Kalau bisa penginnya langsung sembahyang di gereja buat mengucap syukur bak udah menemukan pelangi sehabis hujan.

Pas terima bon di meja registrasi, gue kaget setengah mati karena harga pijatnya nggak cuma Rp 220 ribu, tapi ditambah harga kop laknat Rp 85 ribu (belum termasuk PPN). Bangkek! Gue nyesel banget nggak tanya-tanya dulu. Gue pikir, kop itu bagian dari pelayanan pijat.

Pulangnya, gue jalan kaki sampe rumah. Bukan karena nggak punya duit lagi buat ongkos, tapi karena jaraknya lumayan deket sama rumah. Tinggal lempar kolor langsung nyampe.

Jalan kaki dengan jarak deket begitu aja terasa melelahkan buat gue, padahal habis dipijat. Baru kali ini, lho, gue kelar pijat, tapi badan jadi makin nggak enak dan nggak karuan pegelnya!

Yang bikin kaget pas ngaca di rumah adalah bekas kopnya udah kayak motif polkadot di baju. Dan sekilas mirip kayak dadu yang biasa dibuat main monopoli itu. Kayaknya sih itu kumpulan darah kotor. Mungkin kalau ditusuk pake jarum, darahnya langsung muncrat kayak ludah. Nggak tau deh bakal ilang dalam berapa hari bekas kopnya.

polkadot

Nah, kalau ogut foto dengan pose begini, jadinya kayak pose abis KDRT. Bagian muka gue potong dan gue tambahin efek mozaik biar lebih dramatis. Bagian dada juga gue kasih mozaik supaya nggak terlihat anonoh.

kdrt

Pesan moralnya adalah panti pijat bagus dan mahal belum tentu enak pijatannya. Mungkin enak kalau pilih pemijat lokal aja deh! Karena sama orang lokal komunikasi lebih lancar dan sepertinya mereka lebih pengertian ketimbang orang asing.

Dan kalau masuk angin, mending minum Tolak Angin atau dikerok nyokap di rumah!

Foto: Lescha Mayseeta

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like¬†facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy