FacebookTwitter

Review Bedak Ketek MBK

By on Jun 29, 2014 in Beauty, Diary, Review Produk

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Tanggal 31 Mei sampai 3 Juni 2014 kemarin, gue liburan ke Jogja bareng Kak RG, Mastini dan Susi. Dan gue mengalami kejadian naas ketika sampai di sana. Naas karena gue baru sadar kalau deodorant gue ketinggalan di rumah! Padahal, sebelumnya gue udah beli deodorant baru sebotol gede yang mereknya sama kayak merek shampoo itu! Deodorant dengan kandungan ultimate whitening yang konon katanya bisa putihin ketek.

Halah, yang bener aja ketek bisa putih hanya karena memakai deodorant.  Putihin ketek itu susah banget tau. Mungkin kalau putihin ketek gampang, orang-orang yang kerjaannya nge-DI foto buat ilangin ketek hitam dan lain-lain jadi nggak punya pekerjaan a.k.a pengangguran.

Biasanya, ketek bisa item itu karena kebanyakan dicukur dan pakai deodorant. Katanya sih begitu, ya! Soalnya kandungan deodorant itu tinggi akan alkohol. Ya, meskipun ngakunya non alkohol, tapi menurut gue sih pasti tetep ada. Karena alkohol itu kan bisa mematikan kuman di ketek, jadi nggak bau. Sotoy banget, ya, gue! Sok ngerti begini-beginian.

Walaupun tau fakta kayak begitu, gue tetep sering cukur bulu ketek dan  pakai deodorant. Karena ketek berbulu dan baunya nggak sedap itu lebih memalukan daripada punya ketek yang agak hitam. Asalkan nggak banyak angkat-angkat ketek, kayaknya nggak bakal banyak yang tau kalau ketek lo agak hitam warnanya.

Makanya, waktu di Jogja kemarin, gue lumayan stres cuma karena nggak bawa deodorant! Sebenernya sih simpel nyelesain masalah cupu kayak begini. Tinggal beli deodorant aja di minimarket. Eh, tapi malesin juga, ya, beli deodorant lagi, padahal di rumah masih full sebotol.

Ya udah, deh, gue pinjem aja sama Kak Susi atau Mastini! Pasti mereka punya deodorant. Masa jadi cewek nggak pake deodorant! Mau jadi apa mereka?

“Kak, lo punya deodorant nggak? Besok pagi gue pinjem dong. Punya gue ketinggalan!” curhat gue ke Mastini.

“Gue punya juga ketinggalan, Kak! Jadi gue nggak pake deodorant besok.”

Gila nggak pake deodorant sama sekali? Padahal besok mau jalan ke Borobudur, bray! Cuaca panas bingit. Kalau nggak pake deodorant kayak hidup segan, mati tak mau. Kata gue dalem hati.

“Kalau lo gimana, Sus? Bawa deodorant?” tanya gue ke Susi.

“Gue udah nggak pake deodorant, Ung.”

“Jadi lo pake apa?”

“Gue sekarang pake bedak MBK.”

Apeee? Bedak ketekOMG. Masa harus pake bedak ketek yang fenomenal di zaman emak-emak itu? Kalau di iklan deodorant kan bilangnya jangan pake bedak ketek. Nanti bisa jadi burket (bubur ketek). Kok Susi bisa-bisanya, ye, biarinin keteknya jd burket. Ucap gue dalem hati dan gue nggak berani ngomongin hal ini secara langsung ke Susi karena takut dia tersinggung.

“Emang ngaruh, ya, kalau pake bedak ketek itu?” tanya gue penasaran.

“Ngaruh, Kak! Gue juga awalnya nggak percaya. Tapi, nyokap dan encik gue pada pake dan katanya bagus. Di website Female Daily pun, cewek-cewek itu pada pake dan katanya bagus bingit.”

“Oh, gitu. Besok gue minta ya, Kak! Hahaha,” kata gue sambil salting. Sebenernya gue masih ragu buat pake bedak ketek. Rasanya pengin lari ke minimarket beli deodorant 12 botol biar bisa ditaroh di setiap tas. Biar nggak lupa dibawa ke mana-mana gitu.

Meskipun hati masih ragu buat coba bedak ketek, tapi tetep aja pada akhirnya gue minta bedak ketek ke Susi. Kalau Susi yang ngomong bedak ketek bagus sih, gue percaya-percaya aja, ya. Nggak tau kenapa. Soalnya cara dia ngomong meyakinkan banget. Mungkin karena dia sekertaris orang penting.

Dan akhirnya, gue minta bedak ketek ke dia. Bentuknya itu sachet. Jadi tinggal dibuka dan diolesin aja tuh bedak di ketek secara merata. Kayak begini bentuknya. Packagingnya agak kurang sedap dipandang mata, sih.

MBK1

Pas gue coba buat diolesin ke ketek, ketek gue langsung putih-putih gitu, sih kayak ditepungin dan sebentar lagi udah siap buat digoreng. Tapi, pas gue biarinin lama-lama, ketek gue warnanya udah normal lagi, kok. Berarti bedaknya cepet nyerep di ketek. Sedap!

Udah gitu, wanginya nggak seburuk yang gue bayangkan. Selama ini, yang tertanam di mind set gue adalah bedak ketek itu pasti baunya kayak Mbak-mbak Alay banget. Ternyata, nggak begitu, tuh. Malahan, baunya enak banget. Bau tawas dan ada aroma parfumnya gitu. Bener kata orang ye, jangan menilai sesuatu dari packagingnya karena belum tentu dalemnya juga begitu.

Pas gue jalan seharian di Borobudur, gue merasa ketek gue tetep kering, nggak bau dan nggak menimbulkan burket kayak yang dibilangin di iklan-iklan deodorant. Padahal, Borobudur itu lagi panas-panasnya! Gue langsung angkat topi sama bedak ketek MBK ini. Hebat juga efeknya!

Hebatnya lagi, gue gara-gara bedak MBK, gue dikira turis asing dari Jepang dan diajak foto bareng sama anak-anak sekolah. Keren juga ye, efek bedak MBK ini. Bisa ngalahin efek parfum AXE yang konon katanya mengandung banyak pheromon buat memikat cewek-cewek!

photo-1

Begitu gue pulang dari Jogja, gue baru tau kalau MBK itu kependekan dari Menghilangkan Bau Ketiak. Wih, sesuai banget sama visi dan misinya, meskipun terdengar agak dangdut gimana, gitu.

Karena udah tertarik banget sama bedak ketek ini, gue pun langsung cari bedak ketek ini di Hypermart deket rumah dan nemu yang jual langsung sekardus. Sekardus isinya ada 13 sachet dan satu sachetnya itu ternyata isinya lumayan banyak juga karena bisa dipakai sampai dua mingguan. Lebih hemat daripada pake deodorant yang sebotolnya bisa habis dalam waktu satu sampai satu setengah bulan. Harga bedak ketek MBK ini juga murah meriah. Gue lupa tepatnya berapa. Yang pasti nggak sampai RP 25 ribu!

MBK2,jpg

Menurut gue, ye, bedak ketek ini punya lebih banyak kelebihan buat ketek kalian. Jadi, cocok buat ditempelin ke ketek kalian sebelum basah.

Kelebihan bedak ketek MBK:

(+) murah

(+) irit ketika dipakai

(+) wanginya enak

(+) cepat meresap di ketek

(+) efeknya bisa seharian

(+) bahan kimia lebih dikit

Kekurangannya:

(-) agak susah dibawa ke mana-mana (harus dikaretin)

(-) packagingnya kurang menarik, jadi kesannya kampung banget buat dibawa-bawa

(-) penggunaannya nggak sepraktis deodorant yang tinggal sekali oles

Next purchase: yes!

Foto: Mariska, Susi

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy